Menu

Perbedaan Mesin Diesel Kapal dan Mesin Diesel di Darat

Discussion in 'Diskusi Umum' started by Hendy Tazali, Mar 31, 2020.

Share This Page

  1. Hendy Tazali

    Hendy Tazali is a Featured MemberHendy Tazali is a Verified MemberHendy Tazali New Member

    • Messages: 12
    • Likes Received: 5
    Banyak orang bertanya, apa perbedaan antara Mesin Diesel kapal (Marine Diesel Engine) dengan Mesin Diesel yang dipakai didaratan (Konvensional).

    Kenapa untuk melayani operasional, perawatan dan perbaikan - perbaikan kecil mesin - mesin diesel kapal, para mekaniknya (Engineer) ada yang setingkat D3 (ATT III), S1 (ATT II), bahkan ada yang setara dengan S2 (ATT I / M,Mar Eng). Sementara mesin - mesin diesel di daratan cukup dilayani oleh tamatan SMK s/d D3 Permesinan saja.

    Prinsip kerja mesin diesel baik di darat maupun di kapal - kapal sama saja, letak perbedaannya antara lain ada pada :

    1. Material / Bahan
    Material mesin - mesin diesel kapal (Marine Engine) dibuat lebih tangguh dari pada mesin - mesin yang ada didarat, agar tidak mudah mengalami kerusakan / keropos bila bersinggungan dengan air laut yang mempunyai kadar garam sangat tinggi dan mengandung unsur - unsur mineral dan biota laut perusak lainnya. Untuk mengantisipasi terjadinya hal - hal yang demikian, maka di lakukan tindakan - tindakan sebagai berikut :
    • Melakukan pengecatan " Anti Faulant ", memasang Zink Anode pada sea chest air laut masuk dan pada cooler-cooler mesin untuk mencegah pengkeroposan material.
    • Memasang system dosis Alkytrimethylene Diamenes, suatu cairan Anti Faulant Marine Chemical Corrosive Liquid Basic Organic, sebelum pendistribusian air laut dari sea chest kepemakaian sedangkan mesin-mesin diesel di darat tidak pernah mengalami hal - hal seperti ini.

    2. Operasional mesin.
    Selama pengoperasiannya (Engine Running), mesin-mesin diesel darat hanya mendapat getaran dari mesin itu sendiri (internal vibration), tidak pernah menerima getaran dari luar (External Vibration), kecuali bila terjadi gempa bumi. Tidak demikian halnya dengan Marine engine, selain mendapat getaran mesin itu sendiri, mesin - mesin diesel kapal juga mendapatkan getaran perlawanan dari luar, karena guncangan dari badan kapal yang diterpa ombak laut. Terjangan ombak yang begitu dahsyat terhadap badan kapal bisa membuat mesin mengalami kemiringan sampai sekitar 60 derajat. Bila hal ini terjadi bisa mengakibatkan mesin mengalami, sebagai berikut :
    • Tekanan lube oil akan mengalami kekosongan (hampa), bila hal ini terjadi, maka tekanan lub. oil akan menurun (lube oil low pressure), mesin akan mati secara mendadak (shutdown immediately), atau mesin mengalami rusak berat (break down). Untuk mengantisipasi terjadinya hal - hal seperti ini, maka pada saat rancang bangun, marine engine dipasang dua buah pipa isap lub oil didepan dan dibelakang agak kekanan, atau ke kiri lube oil carter engine. Sehingga bila mesin mengalami kemiringan kearah manapun dan berapa derajatpun, lube oil tetap akan terisap oleh pompa minyak lumas. Sedangkan pada mesin - mesin darat pipa isap minyak lumas cukup satu saja.
    • Buritan kapal terangkat, sehingga baling-baling terbebas dari tekanan air laut, secara logika akan terjadi putaran lebih (over speed) pada mesin induk, atau bisa juga terjadi kerusakan yang fatal (break down). Tetapi hal sudah diantisipasi oleh perancang Marine Engine dengan memasang pengaman pada Governoor, agar putaran mesin tetap menyesuaikan dengan situasi dan kondisi saat itu. Alat pengaman ini dikenal dengan nama " Over Speed Trip ". Pada mesin - mesin darat tidak dilengkapi dengan peralatan ini.

    3. Penempatan dan penataan (Arrange & install)
    Pemasangan dan penataan pada mesin-mesin di darat sangat simpel dan sederhana. Buat pondasi yang kokoh, rata, pasang engine mounting untuk perendam getar, bila mesin beroperasi. Install, cooling system, exhause gas system, On / Off system, memakai angin penjalan atau battery. Allignment dengan kebutuhan pemakaian, apakah untuk pembangkit atau lainnya, selesai sudah. Pada saat pembangunan kapal, yang paling sulit dan penuh kehati-hatian adalah pem buatan pondasi mesin, terutama mesin induk, tidak cukup dengan rata saja, tetapi harus memperhitung semua yang berkaitan dengan mesin tersebut. Harus memperhitungkan titik berat kapal, kelurusan dengan gear box, propulsion, momen - momen yang kemungkinan akan terjadi saat kapal telah beroperasi, dan pengendalian mesin untuk kebutuhan manouvering. Apalagi, bila kapal tersebut memakai dua mesin (twin engine).

    Ini semua belum termasuk, pengoperasian, perawatan dan perbaikan, bila kapal telah dapat dimanfaatkan sesuai dengan fungsinya. Jadi, wajarlah bila engineer - engineer kapal ada yang setara dengan S2


    Pertanyaannya, Bagaimana dengan Kapal Selam ? ada yang tau mesin apa yang dipakai ? ^^


    sumber : :smallshipyard.blogspot.com/2010/07/mesin-diesel-kapal-marine-diesel-engine.html




    Best Regards,
    Hendy Tazali
    @sipmarine