Menu

Bahaya !!! Ini Dampak Fatal Air Pada Mesin Diesel Kapal

Discussion in 'Diskusi Umum' started by Hendy Tazali, Apr 2, 2020.

Share This Page

  1. Hendy Tazali

    Hendy Tazali is a Featured MemberHendy Tazali is a Verified MemberHendy Tazali New Member

    • Messages: 12
    • Likes Received: 5
    water 2.png
    Air adalah permasalahan kontaminasi terbesar dalam banyak sistem minyak pelumas karena potensinya menyebabkan kegagalan melalui sejumlah mekanisme. Kontaminasi air dalam tangki penyimpanan minyak pelumas dapat menyebabkan pertumbuhan mikrobiologis, membentuk ragi, jamur, dan bakteri yang akan menyumbat filter dan sangat cepat merusak sistem bahan bakar.

    Ini adalah masalah khusus dengan minyak berbasis Synthetic Ester yang juga bereaksi dengan adanya air. Air yang diemulsi dapat meningkatkan viskositas pelumas. Kadang-kadang, itu telah menyebabkan ketidakstabilan dan drop out paket aditif. Masalah akan terjadi, apakah terlihat atau tidak, dalam sistem apa pun di hadapan lebih dari sekitar 0,2% air (beberapa sistem sangat tidak toleran terhadap kontaminasi air)

    Kontaminasi air dapat menyebabkan banyak masalah berbeda dalam tipe pelumasan, meskipun korosi (karat) selalu disebabkan oleh kebocoran. Apa pun intinya, air dapat memindahkan oli pada permukaan yang bersentuhan, mengurangi jumlah pelumasan dan mengaktifkan permukaan yang dapat dengan sendirinya bertindak sebagai katalis untuk degradasi oli.

    water 3.png

    Pada kontak yang dilumasi dengan beban tinggi, khususnya di mana lapisan oli tipis (misalnya pada gigi gearr), pencemaran air dapat mengakibatkan kegagalan yang cepat melalui kerusakan lokal atau umum dari kondisi lapisan oli. Alrternatif, mode kegagalan bisa progresif akibat korosi komponen lokal atau umum dalam sistem dan / atau melalui efek yang berdampak pada fungsi pelumas itu sendiri

    Sumber kontaminasi air adalah sebagai berikut :
    1. Bocor dari pendingin oli, mengisi pendingin udara dan koil pemanas uap
    2. Kondensasi kelembaban atmosfer
    3. Tiup gas dari ruang bakar mesin diesel atau paket cincin kompresor sebelumnya
    4. Kebocoran pada ventilasi tangki (terutama yang terpapar cuaca)
    5. Jaket pendingin bocor melalui celah atau segel
    6. Kontaminasi dari oli top-up (terutama dalam sistem dengan tol rendah ke air)

    Inilah dampak fatal air pada mesin diesel kapal :
    1. Merusak permukaan logam dan menyerang bantalan
    2. Menyebabkan ketidakstabilan zat kimia dalam pelumas
    3. Membentuk emulsi
    4. Ubah tekanan uap pelumas yang mendorong kavitasi
     

    Attached Files:

  2. Hendy Tazali

    Hendy Tazali is a Featured MemberHendy Tazali is a Verified MemberHendy Tazali New Member

    • Messages: 12
    • Likes Received: 5

    Siap pak Samuel....Terima Kasih